Thursday, 27 October 2016

Suka Duka Rehlah Ke Bandung



Suka Duka Rehlah Ke Bandung


Al-Hamdu Lillah, ada Ikhwan yang berhasrat membiaya Rehlah Asyura ke Bandung (Faqaka Allah - semuga Allah memberi kejayaan kepadanya dunia dan akhirat). Kami orang tujuh (bertujuh) berkumpul di Tujuh Sebelas (Seven Eleven) di bawah Rumah Selamat (Save House) di Telok Mas, Melaka untuk bertolak ke Bandung. Saudara Maznan dan Wan Bank akan menghantar kami bertujuh ke Lapangan Terbang KLIA dengan kereta Merce Tuan M Eshraq dan Honda City Wan Bank. Ikhwan Abu Kelong tertinggal pass port dan kami mulakan perjalanan dengan mengambilnya di Pulai dan teruskan perjalanan melalui Lebuhraya US. Kami berjanji untuk mentong di RR Seremban. Kami sampai di Lapangan Terbang KLIA lebih kurang jam 5.00 dinihari.. Ikhwan yang akan berehlah ke Asyura Bandung adalah:

Ikhwan Muhammad Aminuddin
Ikhwan Muhammad Nazri
Ikhwan Abu Kelong
Ikhwan Eddie
Ikhwan Yunus
Ikhwan Ahmada
Ikhwan Aba Al-Husseini (Hanizi).

Selesai bergambar dan salam pamitan kami berdaftar masuk dan kemudian ke ruang menunggu untuk berlepas. Waktu Subuh masuk dan peluang untuk dirikan sholat Subuh tanpa mengetahui Qiblat dan ada yang menqadhakannya.

Sampai di Bandara Husein Bandung kami di sambut oleh Tn M Eshraq, Pak Akbar, Pak Giyan dan beberapa orang ikhwan yang tidak saya kenal. Kami dikejutkan dengan berita sedih kematian ibunda kepada Ikhwan Muhammad Nazri (Semoga Allah mencucuri Rahmat ke atas rohnya).. Ikhwan Muhammad Nazri terpaksa berangkat pulang dan rehlah kami jadi Ikhwan berenam.

Kami kemudiannya minum-minum dan berangkat ke Pasar Baru, Bandung untuk menukar wang Rupiah dengan Van Toyota Avanza disetir oleh Ikhwan Akbar. Kami orang lapan termasuk Tn M Eshraq. Tn M Eshraq menukarkan wang dan kami menunggu di tepi jalan sambil ngopi dengan Pak Mus Bekam dan Ikhwan Pak Giyan. Kemudian kami makan tengahari di kedai Nasi Padang berhampiran – bayarannya lumayan tinggi.

Tn M Eshraq tawar menawar dengan tukang angkut untuk ke Vila Tamboga di pinggir Bandung satu kawasan berbukit (ongkosnya Rp200.000). Kami dikejutkan dengan dialek orang Sunda, macet jalanan dan jalan bercerun hinggakan Pak Itam melatah. Setelah puas sesat barat akhirnya pak supir berjaya ngantarin kami ke Vila Tamboga City View. Ya, dari vila ini kita dapar melihat kawah Bandar Bandung. Bandung asalnya dari kata bandar indung berasal dari letupan gunung berapi, kawahnya jadi tasik dan penempatan bermula dari sekitar tasik kawah yang berbukit di kelilingnya – apabila kering airnya jadilah Bandar Bandung. Vila ini dikontrak oleh Ansar Nusantara untuk sambutan Asyura Ansar Imam Mahdi Indonesia yang diraikan bersama para ikhwan dari Ansar Malaysia. Mereka adalah:

Ikhwan Akbar – Bandung
Ikhwan Giyan – Bandung
Ikhwan Dedie – Bandung
Ikhwan Haji Yahya – berdekatan Bandung
Ikhwan Zaranggi Noer (Anggi) – Cerebon
Ikhwan Kang Alon – Cerebon
Ikhwan Pak Mus Bekam – berdekatan Bandung
Mungkin ada ikhwan lain yang saya tidak ingat
Para isteri dan anak mereka




Mereka semua mungkin lebih kurang 17 orang.

Kita kontrak (sewa) dua tempat, satu dewan terbuka yang sederhana dan sebuah tempat penginapan. Pada petang itu (22 10 2016) kami taaruf di penginapan dan pada malamnya kami makan hidangan yang merep Nasi Ayam Penyek dan minumannya Teh O tanpa gula, kami terpaksa minta Kopi Hitam yang enak. Selesai santap ada sessi bersantai dan diikuti dengan sessi Taalim dan soal jawab. Ikhwan Akbar lambat sampai kerana macet dengan itu Tn M Eshraq akhirnya menyampaikan sejarah dakwah Al-Yamani dan berbagai maklumat pengenalan lain.

Dalam sessi soal jawab Ikhwan Akbar telah menceritakan bagaimana rukyanya tentang dua matahari sama dirukyakan kepada seorang ikhwan lain pada awalnya. Diikuti soalan fiqh Al-Yamani berbanding Fiqh Al-Marajik yang ada dan satu dua soalan yang lain. Sessi ini berakhir dengan ada para ikhwan yang turun ke penginapan dan ada yang masih santai. Pada malam itu Pak Mus Bekam seorang pengamal Bekam Ahli Bait Al-Rasul telah berbai’ah dan kumudian memberikan rawatan bekam kepada kami. Cuaca sungguh sejuk (dingin kata orang Sunda) dan saya tidak berani turun ke tempat penginapan kerana agak sukar dengan jasmani saya (faktor usia dan kesihatan). Subuhnya jam 4.00 (Malaysia 5.00) saya mengalami kremp (kejang kaki) lalu di rawat sekali lagi oleh Pak Mus.

Paginya saya tidur di tempat penginapan dan ikhwan lain mengadakan sambutan Asyura di dewan terbuka di lereng bukit Vila Tamboga City View itu. Saya sempat hanya di bahagian penghujung ketika Ikhwan dari Malaysia menyampaikan nasyid mengenang Asyura dan Karbala. Diikuti deklarasi sajak Ikhwan Akbar, nasyid para Ikhwan dari Indonesia, deklarasi ramai dan bai’ah beramai-ramai Ikhwan Indonesia. Ia dipengerusikan oleh Ikhwan Anggi. Biarlah berkibar panji-panji hidayah, panji-panji Yamani Wasi dan Utusan Imam Mahdi di Indonesia.

Kali ini – tengahari - kami disajikan dengan nasi berbungkus bulat daun pisang (berbentuk selinder) ada ayam yang sama, sambal, sayuran dan kuah ala asam rebus-tom yam. Ikwan Haji Yanya dan Ikhwan Kang Alon berserta keluarga pamitan dan pulang. Kami juga berkemas dan akhirnya pamitan ke hotel di Bandung dengan Van Toyota Avanza sebelumnya tapi disetir oleh Ikhwan Pak Giyan. Hari sudah malam. Kami kontrak 2 bilik untuk lapan orang termasuk Tn M Eshraq dan Kang Anggi.

Malam itu serelah mendapat bilik di Hotel kami keluar minum di warung. Ada yang makan Indome, bubur pulut hitam campur bubur kacang hijau dan saya cuma kopi hitam. Pulang ke hotel kami berbual panjang dengan Kang Anggi. Dia telah berbai’ah sejak 2011/2012 lagi berkat mengikut debat Tn M Eshraq dan Ustaz Sinar Indonesia. Banyak kami yang bualkan dengannya, dia banyak ilmu walaupun masih muda terutama ilmu Mantiq dan Akhlaq. Dia amat menyanjung Kang Alon. Antara katanya yang saya ingat:

Kalau Tasaiyu; (Syiah Ahl Bait) Indonesia bersatu ia lebih kuat dari Wahabi Indosesia. Banyak para pemimpin Indonesia adalah Tasaiyu yang mengamalkan taqiyah.

Ia sempat bertanyakan kepada saya masalah orang yang telah mati masih boleh berkunjung orang hidup setelah 40 hari. Saya katakan ia serupa rukya fil manam - pengelihatan di waktu tidur – tetapi ia penglelihatan di waktu jaga atau kasyaf yakaza. Sebahagian ilmu yang Imam Ahmad terangkan di dalam Aqaid Al-Islam yang baru diterjemahkan babnya. Pukul 5.00 (Malaysia 6.00) subuh kami terjaga, hari hampir sudah terang tanah. Kang Anggi beli sarapan dan kemudian bersiap untuk makan tengahari dan ke Pasar Baru untuk membeli belah. Kami makan di warung Juanda Jawa, ia lebih enak dan lebih murah. Berbagai kenangan manis ketika di warung ini. Hujan mulai turun dan kami naik angkut (van) ke Pasar Baru, Kali ini kami pula membeli baju Fangsi budaya Sunda (baju silat berwarna hitam dengan seluar hitam singkat) yang mulanya hanya dibeli oleh Tn M Eshraq dan Kang Abu. Saya juga membeli kain batik jawa dan ada yang membeli jeket kulit. Kemudian kami naik angkut ke Bandara Hussein Bandung.  Kami tiba di bandara ketika hujan sedang mencurah-curah. Kami daftar masuk meninggalkan Kang Anggi dan Tn M Eshraq.

Kami menukar pakaian yang telah basah di Mushalla. Kemudian menjalani pemeriksaan kastam dan imigresen.  Penerbangan tertunda satu jam. Saya ingin membeli kopi hitam tapi tak berdaya kerana berharga 15,000 yang ada Cuma 5,000. Ramai yang menghisap rokok di bilik 4 x 8 kaki menunggukan satu jam lagi berlepas. Akhirnya kami dapat tahu ada sekumpulan 40 orang penumpang juga akan berlepas dengan pesawat yang sama. Kami sempat berdakwah dengan salah seorang daripada mereka, dia begitu ghairah mendengar dakwah Yamani. Mohd Fadhli namanya orang utara bekerja di KL. Kami hadiahkan buku Selamat Datang Al-Mahdi kepadanya. Sedang rancak memberi penerangan pengumuman mengatakan pesatwat akan berlepas. Kami juga diberikan makan ayam dan nasi KFC.

Akhirnya kami menaiki pesawat untuk pulang ke Malaysia. Saya duduk di bangku kiri 21C, 21B kosong (Nazri) dan seorang penumpang lain 21A di ditepi tingkap dan di kanan saya Ikhwan Abu, Amin  dan Ahmada sementara Eddie dan Yunus di bangku hadapan saya. Setelah semua penumpang duduk, talipinggang diarahkan supaya dipasang, pesawat mula bergerak. Lampu dimatikan. Kami mula di udara. Lampu dihidupkan kembali. Saya melihat pramugari mula menolak troli makanan diberitahu melalui pembesar suara untuk pesanan melalui Internet. Kemudian saya tertidur…saya bermimpi, suatu mimpi yang cukup ringkas: Ada objek berwarna kuning oren datang dari arah kanan saya, dan saya sempat menyigungnya dan tangan kanan (siku) saya.  Saya tersedar oleh suara, “Jangan macam-macam Pak,” saya membuka mata dan nampak seorang pramugari sedang menyusup di tepi troli jualan di hadapan saya di sebelah kanan. Tidak berapa lama kemudian ada dua tiga orang pramugari datang ke bangku kami menyerahkan kertas kepada Abu dan Amin. Pramugari-pramugari ini mengatakan bapak ini (saya) telah merabanya dengan menggunakan perkataan “tangannya masuk,” dengan membawakan seorang saksi (penumpang di belakang Abu) seorang perempuan. Perempuan ini mengatakan dia melihat tangan saya memang terangkat dan menyusup. Saya tetap mengatakan saya tidur dan sememangnya saya tertidur. Pramugari itu pula mengatakan ada pramugari yang nampak satu tangan lagi (mungkin dimaksudkan tangan Abu). Saksi tadi (yang berikan saksi bertulis) mengatakan dia hanya melihat satu tangan. Setelah mereka menghakimi saya dan mengatakan telah membuat pengaduan pada syarikat penerbangan mereka pun beredar. Saya merasakan ini musibah yang tidak terduga dan tidak mampu saya hadapi. Lebih pedih lagi waktu itu saya bersongkok putih dan ada serban dililitkan di leher bahu saya. Ketika lampu dipadamkan saya sempat bertawasul kepada Imam Ahmad, memohon kepada Allah doa yang selalu saya baca, “Ya Sattaral 3uyub, Usthurni Fainnaka Khairus Satirin” Wahai Pelindung malu, Lindungilah aku, Sesungguhnya engkau sebaik-baik Pelindung.

Lampu terpasang semula, pesawat mula mendarat, setelah berhenti orang-orang mula mengambil beg dan berdiri antara dua barisan tempat duduk. Tiba-tiba satu pengumuman dibuat: “Sila beri laluan kepada pegawai ….“ Tetapi kemudian mengumumkan “Sila abaikan pengumuman ini…“ Penumpang mulai bergerak keluar melalui pintu hadapan ke terminal. Saya juga mula berjalan. Di pintu terminal kelihatan seorang pramugari, dua orang pegawai syarikat penerbangan beruniform dan seorang lagi berbaju putih. Saya disuruh berhenti dan diminta Pass Port. Saya disoal siasat:

Adakah benar saya melakukannya. Saya mengatakan perkara yang sama… Saya tidur dan saya menambah, saya cukup faham apa yang dialami oleh kamu (saya baru betul-betul kenal pramugari tersebut) tatapi saya tidak sedar dan saya tidur. Apa yang boleh saya lakukan sekarang untuk memuaskan hati kamu.: .. setelah berberapa dialog pramugari ini berkata, Apakah bapak berani bersumpah? Dia telah datang mendekati saya..Secara sepontan saya mengatakan,”Wa Allahi, Wa bi Llahi Wa ta Llahi dan kalau kamu mahu bawakan Al-Quran juga saya akan bersumpah dengannya. Saya melihat raut wajahnya mulai cerah, dan Pegawai ini membuat permintaan supaya ssya memohon maaf. Saya melakukannya. Pass Port dipulangkan dan saya dibenarkan beredar.

Para ikhwan menunggu saya dan saya dapati seorang perempuan bersama 5 atau 6 orang keluarganya juga menunggu saya dan menanyakan apa yang berlaku.

Allahumma, Engkau telah memberikan ketenangan padaku dan ikhwan lain menghadapinya dengan sabar dan tenang. Saya merasakan kedua-dua rukya dan kasyaf yang sedang kita pelajari melalui Imam diajar dan difahamkan oleh Allah kepada saya. Mimpi ringkas saya menolak objek dengan siku sebenarnya adalah tangan yang meraba, ia adalah perbuatan sumbang dibimbing dan dicampakkan syaitan pada alam zahir. Saya rasa pemuda yang kami dakwahkan dengan seruan Yamani juga menerimanya (semoga dijauhkan Allah) dan mungkin dia tidakakan  menghubungi saya.

Kami disambut oleh Ikhwan Maznan dan Isterinya, Isteri saya anak perempuan dan cucu saya serta sebuah kereta lagi, kali ini ia dipandu oleh Ikhwan Halim. Kami meluncur ke Warung Ikhwan Khalil Mamat, maka riuh rendahlah suasana mengenangkan peristiwa suka duka Relah Asyura Bandung…. Kullu Yaumin Asyura wa kullu Ardhin Karbala.


Wal Hamdu Lillahi Rabbi Alamin

Aba Al-Husseini




Thursday, 3 September 2015

Soalan 506: Rukya Imam Kadhim (as) berselawat


Soalan 506: Rukya Imam Kadhim (as) berselawat

Salam atas Ansar Allah.

Pada hari Rabu, ziarah Kadhim (as) secara ringkas dan selepas aku kembali daripada ziarah saya melihat (dalam rukya) Imam Kadhim (as) berselawat dan berkata dalam selawat:

اللهم صل على محمد وآل محمد الأئمة والمهديين وسلم تسليماً

(Ya Allah, selawat atas Muhammad dan keluarga Muhammad, para Imam dan Mahdi-mahdi dan salam pengiktirafan).

Dihantar oleh: Salwan Syamari – Iraq

Jawapan:

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين، وصلى الله على محمد وآل محمد الأئمة والمهديين وسلم تسليماً كثيراً.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani,
Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Dan selawat Allah atas Muhammad dan keluarga Muhammad, para Imam dan Mahdi-mahdi dan limpahan salam pengiktirafan.

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته
Salam atas kamu rahmat Allah serta keberkatanNya


Rukya yang diberkati, semoga Allah memberkati anda, ini adalah satu nikmat dari Allah Taala, bahawa Allah menjadi saksi kepada anda atas akidah anda. Yang berbicara kepada anda dalam tidur anda. Maka bertahmidlah kepada Allah atas kurniaNya dan mohonlah kepada Allah peneguhan dan pertolongan dan menyegerakan kelapangan bagi semua Ansar Allah SWT. Sila berdoa dan bertanya. Dan saya minta anda dan berharap mendoakan (kami).


Al-Lajnah Al-3ilmiyah (Lujnah Ilmu)
               
Ansar Al-Imam Al-Mahdi (Semoga Allah menempatkannya di bumi.)
                      
Syeikh Nadzim Al-3uqailiy
Sha3ban Al-Khair / 1431

                             
               
 ✡✡✡✡✡



Wednesday, 2 September 2015

Soalan 374 Apakah makna warna merah

Soalan 374  Apakah makna warna merah

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته.            
Salam atas kamu rahmat Allah serta keberkatanNya


Apakah makna warna merah dalam mimpi -rukya?

Pengirim: Naserat Al Emam

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين، وصلى الله على محمد وآل محمد الأئمة والمهديين وسلم تسليماً كثيراً.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani,
Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Dan selawat Allah atas Muhammad dan keluarga Muhammad, para Imam dan Mahdi-mahdi dan limpahan salam pengiktirafan.
                             
Warna merah dalam mimpi-mimpi (rukya-rukya) biasanya merujuk kepada azab yang turun dari langit atau revolusi, dan ia ditafsirkan mengikut mimpi (rukya) dan kedudukannya di dalamnya.

Ahmad Al-Hassan

1430 Hijrah

Saturday, 29 August 2015

Soalan 490: Rukya dan Selawat Menunggu Imam Al-Mahdi

Soalan 490: Rukya dan Selawat Menunggu Imam Al-Mahdi

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صلِّ على محمد وآل محمد الأئمة والمهدين وسلم تسليماً.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani,

Ya Allah selawat aatas Muhammad dan keluarga Muhammad, para Imam dan Mahdi-mahdi dan salam pengiktirafan.
.
Saidi wa Maulai, Wahai anak Rasulullah selawat Tuhanku atas kamu dan atas bapa-bapa kamu, yang disucikan dan Mahdi-mahdi dari anak-anakmu.

Saidi wa Maulai, saya melihat suatu rukya di dalam tidur. Saya tidak dapat mentafsir dan mengambil pelajaran darinya, maka saya beralih kepada tuan, Saidi, untuk memahami makna rukya saya:

Saya dapati, Ya Saidi, saya dengan sekumpulan rakan-rakan dalam perwakilan pelajar ke negara asing, tetapi apabila kami sampai ke negara ini, kami tidak jumpai apa yang kami inginkan, dan kami mahu untuk keluar dari negara ini, bersama saya daripada dua orang saudara mazhab lain yang berbeza di antara mereka tentang cara terbaik dan menjelaskan mengapa sesuai untuk mereka yang menghantar kami ke negara ini, saya mendapati diri saya memberitahu mereka: mereka berumpul untuk satu tujuan, dan mengatakan apa yang nabi Allah Musa kata kepada kaumnya.

Apa yang nabi Allah Musa katakan kepada kaumnya adalah bersesuaian dengan keadaan kami ini? Adakah kata-kata ini ada hubungan dengan perkara Imam Mahdi (as)? Apa yang tuan arahkan saya dan nasihatkan saya dalam keadaan seperti ini?].

Tiba-tiba jawapan seperti berikut bersama dengan penjelasan, saya akan tinggalkan jawapan ilahi ini berbicara sendiri tanpa ulasan,  meminta Al-Maula Yang Maha Suci menjadikan rukya ini dan tafsirannya untuk panduan kepada pembaca untuk mengenal kebenaran, dan penyerunya dan beramal atas pertolongannya, Imam Ahmad Hassan (as) telah menjawab rukya itu seperti berikut:

بسم الله الرحمن الرحيم
والحمد لله رب العالمين، وصلى الله على محمد وآل محمد الأئمة والمهديين وسلم تسليماً.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani,
Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Dan selawat Allah atas Muhammad dan keluarga Muhammad, para Imam dan Mahdi-mahdi dan salam pengiktirafan.
                             
Ketahuilah Allah memberikan taufiq kepada anda, bahawa Shaihah (seruan) Jibril (as) diikuti oleh Shaihah (seruan) iblis. Dan setiap Shaihah (seruan) yang benar diikuti oleh Shaihah (seruan) yang batil. Jadi seperti yang anda dengar seruan (dakwah) kebenaran dan pendakwah kepada kebenaran dan anda mesti melalui ujian dan mendengar dari syaitan manusia dan jin yang mengelirukan yang mereka usahakan untuk menutup kebenaran dan menyesatkan penciptaan (makhluk) dari jalan yang lurus.

Maka rukya (mimpi) anda ini menunjukkan kepada anda jawapan yang sesuai kepada Syiah Al-Maraji3 ini dan pembantu dan penyokong mereka, yang mewajibkan untuk bertaqlid (ikut) kepada selain ma3shum, oleh hawa nafsu mereka, dan mereka memperbodohkan diri mereka dengan (patung) Anak Lembu dan Samari dan mereka menyimpang dari jalan yang betul. Maka Allah menjelaskan kepada anda jawapan yang sesuai untuk mereka apabila mereka menyeru anda untuk beralih dari kebenaran, dan tindak balas ini adalah apa yang Nabi Musa (as) katakan kepada orang-orang seperti mereka:

﴿وَإِذْ قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ يَا قَوْمِ إِنَّكُمْ ظَلَمْتُمْ أَنفُسَكُمْ بِاتِّخَاذِكُمُ الْعِجْلَ فَتُوبُواْ إِلَى بَارِئِكُمْ فَاقْتُلُواْ أَنفُسَكُمْ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ عِندَ بَارِئِكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ﴾ البقرة: 54.

{Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya: "Hai kaumku, sesungguhnya kamu telah menganiaya dirimu sendiri karena kamu telah menjadikan anak lembu (sembahanmu), maka bertaubatlah kepada Tuhan yang menjadikan kamu dan bunuhlah dirimu. Hal itu adalah lebih baik bagimu pada sisi Tuhan yang menjadikan kamu; maka Allah akan menerima taubatmu. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang".} [Al-Baqarah 2:54].

Sebaliknya juga kata-kata Nabi Musa (as) kepada kaumnya:

﴿يَا قَوْمِ اذْكُرُواْ نِعْمَةَ اللّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَعَلَ فِيكُمْ أَنبِيَاء وَجَعَلَكُم مُّلُوكاً وَآتَاكُم مَّا لَمْ يُؤْتِ أَحَداً مِّن الْعَالَمِينَ﴾

{"Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya: "Hai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu ketika Dia mengangkat nabi-nabi di antaramu, dan dijadikan-Nya kamu raja-raja, dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun diantara umat-umat yang lain".} [Al-Ma'idah 5:20]

Ayat-ayat inisesuai untuk menasihati mereka dengannya dan mengingatkan mereka dengan Wasiat Rasulullah Muhammad (S) di mana baginda telah meilantik di kalangan mereka Imam-imam dan Mahdi-mahdi (as)

﴿إِذْ جَعَلَ فِيكُمْ أَنبِيَاء وَجَعَلَكُم مُّلُوكاً﴾

{ketika Dia mengangkat nabi-nabi diantaramu, dan dijadikan-Nya kamu raja-raja},

jadi anda mesti bersyukur kepada Allah atas nikmat yang besar kepada anda dan anda mengikuti kebenaran dan menerima Wasiat Al-Rasul Al-Karim Muhammad (S), kerana Allah telah memberikan kamu apa yang tidak pernah diberikan kepada yang lain di seluruh alam, anda diutamakan pada umat ini sejak Dia menjadikan bagi kamu pemimpin yang terbaik dari ciptaan-Nya SWT, dan mereka adalah Muhammad dan Aali Muhammad (as) Imam-imam dan Mahdi-mahdi (as)

﴿يَا قَوْمِ اذْكُرُواْ نِعْمَةَ اللّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَعَلَ فِيكُمْ أَنبِيَاء وَجَعَلَكُم مُّلُوكاً وَآتَاكُم مَّا لَمْ يُؤْتِ أَحَداً مِّن الْعَالَمِينَ﴾

{"Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya: "Hai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu ketika Dia mengangkat nabi-nabi diantaramu, dan dijadikan-Nya kamu raja-raja, dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun di antara umat-umat seluruh alam".} [Surah Al-Ma'idah 5:20]

Maka tidakkah kamu sedar umat yang tergolong kepada Muhammad (S) penghulu penciptaan, kekurangannya sangat besar dengan hak Al-Karim Tuhan Yang Maha Agung apabila dilebih atas mereka seruan kebenaran Yamani Aali Muhammad (as) dan akan dikatakan kepada mereka, seperti yang dikatakan Musa (as) kepada kaumnya:

("Hai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu ketika Dia mengangkat nabi-nabi diantaramu, dan dijadikan-Nya kamu raja-raja, dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun di antara umat-umat seluruh alam)

dan Musa (as) adalah Qaim Aali Ibrahim (as), dan Ahmad (as) adalah Qaim Aali Muhammad (as), dan anehnya umat Islam melaungkan doa Ibrahim – sebagaimana yang mereka istilahkan ke atasnya - tanpa memahami rahsianya!!

Malah untuk menerangkan rahsia Qaim Aali Muhammad Imam Ahmad Al-Hasan (as) dalam Kitab Mutasyabihaat telah menuliskan kelebihan (manfaat) dan peringatan bagi ayat:

﴿وَذَكِّرْ فَإِنَّ الذِّكْرَى تَنفَعُ الْمُؤْمِنِينَ﴾

Dan tetaplah memberi peringatan, karena sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman. [4 Al-Zariaat 51:55] 

Ini adalah soalan yang dijawab oleh Imam Ahmad Al-Hasan (as) kepadanya (dalam Kitab Mutasyabihaat Jilid 3):

Soalan 117:

اللهم صلِّ على محمد وآل محمد كما صليت على إبراهيم وآل إبراهيم                    

Ya Allah, Selawat ke atas Muhammad dan keluarga Muhammad sebagai Engkau menghantar Selawat ke atas Ibrahim dan keluarga Ibrahim,

dan dari yang diketahui bahawa Muhammad dan keluarga Muhammad adalah lebih tinggi daripada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, jadi bagaimana boleh permintaan dibuat kepada Allah untuk menghantar selawat ke atas Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Dia menghantar selawat ke atas Ibrahim dan keluarga Ibrahim (as), tidak seharusnya selawat lebih tinggi daripada menghantar selawat ke atas Ibrahim dan keluarga Ibrahim?

Jawapan:

menghantar selawat ke atas Muhammad dan keluarga Muhammad bermakna meminta dari Allah SWT untuk membantu Muhammad dan keluarga Muhammad dan membangkitkan Al-Qaim mereka, dan atas sebab ini ia sepadan dengan menghantar selawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim; kerana Allah SWT menyegerakan bantuan ke atas Ibrahim dan keluarga Ibrahim (as) dan membangkitkan Qaim mereka, iaitu Nabi Musa (as).

Maka meminta dari Allah menghantar selawat ke atas Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Dia menghantar selawat ke atas Ibrahim dan keluarga Ibrahim, iaitu: Ya Allah kemunculan Qaim daripada keluarga Muhammad (sawas) seperti yang Engkau bangkitkan Qaim daripada keluarga Ibrahim (as) dan dia adalah Musa (as), dan Bani Israel telah menunggu Musa (as) sama seperti orang-orang Islam sekarang sedang menunggu Imam Al-Mahdi (as).

Alhamdu Lillah pujian sebanyak kebaikan kepada Dia yang telah menjadikan kami pengikut Qaim Aali Muhammad (as) dan karuniakanlah kepada kami mendapatkan daripada kelebihannya ke atas kami untuk mengenal kebenaran dan seruannya, untuk martabat pengetahuan kami bukan martabatNya SWT, orang-orang yang meminta Al-Maula Azza Wa Jalla untuk mengukuhkan dengan kata-kata yang jitu dan menerima kami sebagi ahli Wilayahnya. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar dan Maha Memperkenankan doa bila diseru oleh penyeru doa kepadaNya.

Alhamdu Lillahi Wahdah, Wahdah, Wahdah,

Al-Lajnah Al-3ilmiyah (Lujnah Ilmu)
                
Ansar Al-Imam Al-Mahdi (Semoga Allah menempatkannya di bumi.)

Ansar al-Imam al-Mahdi (Tuhan membolehkan beliau ke dalam tanah)

Al-Ustaz Zaki Al-Ansari

6 / bulan Ramadan Al-Khair / 1432 H
Bersamaan 6 / Ogos / 2011 M

                      
                          
                       
✡✡✡✡✡



Monday, 17 August 2015

Gangguan Syaitan dalam Mimpi


Gangguan Syaitan dalam Mimpi

Soalan 20: - Saidi, telah disebut dalam riwayat bahawa syaitan hadir dalam rukya (mimpi) Fatimah Al-Zahraa’ (as) bahawa Nabi (S) dan Ali (as) dan kedua Al-Hassanan (as), menurut apa yang saya ingat [64 Riwayat Penuh nota kaki]. Bagaimana syaitan boleh berbuat demikian? Bukankah malakut Allah di tangan Allah? Dalam tafsiran Kebawah, Dia SWT berfirman:

﴿إِنَّمَا النَّجْوَى مِنَ الشَّيْطَانِ لِيَحْزُنَ الَّذِينَ آمَنُوا﴾

{Sesungguhnya pembicaraan rahasia itu adalah dari syaitan, supaya orang-orang yang beriman itu berduka cita.} [65 Al-Mujadilah 58:10].
Dan juga, apakah makna rukya (mimpi) bukan Syiah, seperti Ahli Sufi dan Sunni melihat Nabi (S), dan terdapat banyak rukya (mimpi) diriwayatkan daripada mereka, bahkan juga secara kasyaf, jadi bagaimana mungkin bahawa Rasulullah (S) datang kepada mereka atau dimisal kepada mereka padahal mereka berada di atas kebatilan. Dan juga Syiah Ushuli mempunyai rukya (mimpi) melihat para Imam walaupun mereka di atas kesesatan. Bolehkan tuan menyembuhkan hati kami dengan hembusan jawapan yang memuaskan lagi menyegarkan, Maulai?

Jawapan Soalan 20: Sesungguhnya syaitan tidak boleh menyerupai Al-Rasul Muhammad (S) dan para Imam (as). Ini adalah kata-kata para Imam (as) dan bukan hanya kata-kata saya, dan ia bukanlah sesuatu yang baru. Tetapi Allah melaknat kebencian orang yang buta dan segala rahsia kejahatan yang dilakukan oleh ulama yang tidak beramal pada hari ini yang mengatakan dengan kejahatan kata-kata dan mendakwa bahawa syaitan  menyerupai Rasulullah Muhammad (S) dan para Imam (as) [74]

Kepada soalan anda mengenai rukya (mimpi) Al-Zahraa' (as), adakah anda percaya bahawa syaitan mengetahui perkara yang ghaib dalam usaha untuk dia melihat yang ghaib, sesungguhnya Allah SWT berfirman:

﴿فَلَمَّا خَرَّ تَبَيَّنَتِ الْجِنُّ أَن لَّوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ الْغَيْبَ مَا لَبِثُوا فِي الْعَذَابِ الْمُهِينِ﴾

{Maka tatkala ia telah tersungkur, tahulah jin itu bahwa kalau sekiranya mereka mengetahui yang ghaib tentulah mereka tidak akan tetap dalam siksa yang menghinakan.} [75 Saba' 34:14].

Maka tiada apa yang tinggal kecuali satu perkara: bahawa Syaitan melemparkan pada akhir rukya (mimpi) dalam perkara ini yang merupakan kematian Al-Rasul Muhammad (S), dan sejak adanya pelindung bersamanya, dan baginda adalah Rasul Allah Muhammad (S), maka Allah memberi kuasa kepada baginda (S) supaya dia memperjelaskan kepadanya (as) bahawa sesungguhnya suara yang dia telah dengar di akhir rukya (mimpi) bukan dari rukya (mimpi), sebaliknya ia adalah dari syaitan yang mahu dia rasa sedih dengannya. Dan segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam.


✡✡✡✡✡


-----------------------------------
[64] Ali bin Ibrahim meriwayatkan di dalam Tafsirnya, beliau berkata:
Firmannya-Nya SWT:
﴿إِنَّمَا النَّجْوَى مِنَ الشَّيْطَانِ لِيَحْزُنَ الَّذِينَ آمَنُوا وَلَيْسَ بِضَارِّهِمْ شَيْئاً إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ﴾
{Sesungguhnya pembicaraan rahasia itu adalah dari syaitan, supaya orang-orang yang beriman itu berduka cita, sedang pembicaraan itu tiadalah memberi mudharat sedikitpun kepada mereka, kecuali dengan izin Allah dan kepada Allah-lah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakkal.} [Al-Mujaddalah 58:10]
dia berkata: (Sesungguhnya bapa ku menceritakan kepada ku dari Muhammad bin Abi Umair, dari Abi Bashir, dari Abi Abdillah (as) bahawa dia berkata: (sebab turunnya ayat ini adalah bahawa Fatimah (as) melihat dalam tidur bahawa Rasulullah (S) hendak keluar dari Madinah dengan Fatimah, Ali, Al-Hassan dan Al-Hussein (Shalawatu Allah 3alaihim), maka mereka keluar sehingga mereka melepasi tembok Madinah, jadi dua laluan telah ditunjukkan kepada mereka, maka Rasulullah (S) mengambil jalan yang di sebelah kanan, sehingga mereka sampai ke tempat di mana ia mempunyai pokok-pokok kurma dan air, Lalu Rasulullah (S) membeli seekor yang besar, dan ia adalah salah seekor yang mempunyai titik putih di telinganya, maka baginda memerintahkan supaya ia disembelih. Oleh itu, apabila mereka memakannya, mereka mati di tempat mereka itu. Jadi Fatimah perhatikan hal itu sambil menangis ketakutan. Dia tidak memberitahu Rasulullah (S) mimpinya itu. Kemudian apabila dia bangun, Rasulullah (S) datang dengan keledai, jadi dia menyuruh Fatimah menunggangnya, dan dia telah memerintahkan Amir Al-Mukminin, Al-Hassan dan Al-Hussein keluar dari Madinah, sama seperti bagaimana Fatimah melihat dalam tidurnya. Kemudian, mereka meninggalkan tembok Madinah dan dua laluan telah ditunjukkan kepada mereka, maka Rasulullah (S) mengambil jalan di sebelah kanan, seperti yang dilihat Fatimah (as)  di dalam tidurnya, sehingga mereka sampai di tempat di mana di dalamnya terdapat pokok-pokok kurma dan air, maka Rasulullah (S) membeli seekor yang besar, seperti yang dilihat Fatimah (as). Baginda memerintahkan supaya ia disembelih. Lalu ia disembelih dan dipanggang. Apabila mereka mahu memakannya, Fatimah bangkit dan betul-betul menarik dan mencegah mereka sambil menangis kerana takut mereka mungkinmati. Lalu Rasulullah (S) memanggilnya, dan berdiri mendekatinya sambil dia tetap menangis, dan baginda bersabda: "Apa yang kamu mahu wahai anakku?" Fatimah berkata: "Ya Rasulullah, semalam aku lihat dalam tidurku begini dan begitu dan engkau baru sahaja lakukan betul-betul seperti apa yang kulihat dalam tidurku, lalu aku menghalang kamu, kerana aku tidak boleh melihat kamu semua mati ".Lalu Rasulullah (S) dirikan solat dua rakaat dan mengadu kepada Tuhannya, maka Jibrail (as) datang kepadanya dan berkata:" Wahai Muhammad, ini adalah dari syaitan yang memaparkan cakap-cakap kosong, dan itulah yang dilihat Fatimah dalam rukya ini bagi menyakitkan orang-orang mukmin dalam tidur mereka untuk membuat mereka sedih ".Lalu Jibrail (as) diperintahkan untuk membawanya (syaitan) kepada Rasulullah (S), jadi dia membawanya kepada Rasulullah (S), maka baginda bersabda kepadanya: "Adakah kamu yang telah menunjukkan Fatimah rukya ini?" Dengan itu, dia berkata:" Ya, wahai Muhammad! "Maka hendaklah ia meludah kepadanya tiga kali supaya dia menikamnya dalam tiga tempat. Kemudian Jibrail (as) berkata kepada Muhammad (S): "Katakanlah! Wahai Muhammad Jika kamu atau seorang dari orang-orang yang beriman melihat dalam tidur mereka sesuatu yang dia benci, maka hendaklah dia berkata:

أعوذ بما عاذت به ملائكة الله المقربون وأنبياء الله المرسلون وعباده الصالحون من شر ما رأيت من رؤياي،

(“Aku berlindung yang dengannya berlindung para malaikat Allah al-Muqarabun dan Nabi-nabi Allah yang diutus dan hamba-hamba-Nya yang soleh dari kejahatan apa yang kulihat dalam rukya ku,
dan membaca Al-Hamd (Al Fatihah 1) dan Al-Mu3uwazhatain (Al-Falaq113 dan Al-Nas 114), dan Qul Huwa Allahu Ahad {Al-Tauhid 114) dan meludah tiga kali di sebelah kiri. Maka ia tidak memudharatkan apa yang telah dilihatnya itu". Maka Allah menurunkan ke atas Rasul-Nya ayat
إِنَّمَا النَّجْوَى مِنَ الشَّيْطَانِ
{Sesungguhnya pembicaraan rahasia itu adalah dari syaitan) Tafsir Al-Qummi 2,halaman 355.
[74] - Rasulullah (S) bersabda: (Sesiapa yang melihat ku maka ia benar-benar telah melihat ku, kerana sesungguhnya syaitan tidak boleh menyerupai ku atau salah seorang dari Aushiakku) Al-Sirath Al-Mustaqim jilid 3 halaman 155.
Dan baginda (S) bersabda: (Sesiapa yang telah melihatku dalam tidurnya maka ia benar-benar telah melihatku, kerana sesungguhnya syaitan tidak boleh menyerupai ku atau salah seorang dari Aushiakku dan tidak boleh menyerupai salah seorang dari Syiah mereka. Dan sesungguhnya rukyah yang benar adalah sebahagian daripada tujuh puluh bahagian Nubuwah) Raudah Al-Wa3dzain: Halaman 234.
Dan baginda (S) bersabda: (Sesiapa yang melihatku ia benar-benar telah melihatku, kerana sesungguhnya syaitan itu tidak boleh menyerupai ku dan sesiapa yang telah melihat salah seorang dari Aushiakku, maka dia telah melihatnya, kerana sesungguhnya syaitan. tidak boleh menyerupai mereka) Al-Muhtadhir: Halaman 18.
Dan baginda (S) bersabda::. (Sesiapa yang melihatku dalam tidur, maka dia benar-benar telah melihatku, kerana sesungguhnya syaitan itu tidak boleh menyerupai ku. Sama ada semasa tidur atau ketika jaga, juga tidak boleh pada salah seorang dari Aushiakku sehingga hari kiamat) Madinah Al-Ma3ajaz: jilid 2, Halaman 93.
[75] - Saba' 34:14].



Wednesday, 1 July 2015

Mimpi bertaubat dari kesesatan


Pos oleh Tholfiqaar Ansary

Pengakuan Ansary Muhammad yang bertaubat dari kesesatan Black Banner setelah melihat rukya berjumpa Rasulullah (S).

Ansary Muhammad (salah seorang pengikut panji hitam sesat) telah meninggalkan pemujaan sesat tersebut dan dia berkata:

Salam Warahmatullah Alaikom
Allahumma Shali 3ala Muhammad Wa Aali Muhammad, Al Aimmah wal Mahdiyyin wa sallim taslima

Saudara-saudari yang dikasihi Ansar Imam Al-Mahdi dan Al Yamani (as) yang dijanjikan. Saya bersumpah dengan kitab Allah dan RasulNya, saya melihat visi (rukya) ini bahawa Rasulullah (S) memegang dua kaki makhluk serupa haiwan. Salah seekor darinya adalah anjing dan yang kedua adalah seekor tikus. Saya berkata: Wahai Rasulullah, siapakah mereka? Baginda (S) bersabda: Mereka adalah musuh anak saya Ahmad dan mereka adalah Ali Al-Gurayfi dan Abdullah Hashem. Mereka adalah syaitan yang kelihatan seperti haiwan yang menipu orang-orang lemah dan mereka adalah penyebab di sebalik puluhan orang yang membawa kepada api neraka. Orang-orang ini adalah sesat dan menyesatkan. Lalu saya berkata: Ya Rasulullah, aku juga dari panji-panji hitam (Black Banner).

Jadi baginda bersabda kepada saya: Jangan kata panji-panji hitam katakanlah tujuan yang hitam dan kamu adalah seorang lelaki yang baik dan rukya kamu, saya adalah hujjah (bukti) kepada kamu , tinggalkan mereka dan berpisahlah dari mereka dan jangan jadikan orang-orang ini menyesatkan kamu selepas kamu menyokong anak saya. Maka Rasulullah berdiri dan membawa Ali Al-Gurayfi dan Abdullah dan melemparkan mereka ke lembah yang gelap. Rukya berakhir dan Allah menjadi saksi saya.


Dan sekarang saya berlepas diri daripada mana-mana pengikut yang bertujuan gelap sehingga hari kiamat dan saya memohon kepada Allah untuk membimbing orang-orang yang lemah di antara saudara-saudara saya yang ketawa sama seperti bagaimana Gurayfi dan Abdullah Hashem lakukan. Dan Saya mengaku Bertaubat dan beristighfar kepada Allah dan kepada Syed Ahmad (as) dan saya bermohon kepada Allah untuk menerima Taubat dan Istighfar saya dengan hak Muhammad dan keluarga Muhammad dan doakan saya untuk lebih teguh dalam menyokong kebenaran dan keluarga baginda.

Tuesday, 16 June 2015

Yazid bin Muawiyah dan Imam Al-Husein (as)


Mahdi-Ahmad
Post Mon Jun 15, 2015 06:33

Rukya Saya Malam Tadi (Jun 15, 2015)
Yazid bin Muawiyah dan Imam Al-Husein (as)

Al-Salamu 3alaikum Warahmatu Allah Wa Barakatuh

Saya mohon kepada Allah SWT untuk mendapat bantuan ... saya bermimpi malam tadi dan ingin berkongsi dengan para ansar sekelian:

Saya melihat diri saya berada di tempat yang terdapat tentera Yazid bin Muawiyah (la) (saya fikir mereka adalah tentera Sufyani) menyembelih beberapa orang manusia. Tiba-tiba saya amat bimbang melihat Imam Al-Husein (as). Beliau berada dalam kurungan dan orang yang bertanggungjawab bagi penyembelihan telah digantikan dengan orang lain iaitu Shimr b.in Zhi Al-Jausyan (la). Saya tahu bahawa dia sedang menunggu masa yang sesuai untuk membunuh Imam (as). Tamat

Saya tidak betul-betul tahu tentang makna rukya ini tetapi ingin mengongsikannya, ia mungkin berguna kepada sesetengah orang.

Fi Aman Allah